Legenda di Seputaran Telaga Warna-Dieng

Telaga Warna-Dieng

Telaga Warna-Dieng

Kawasan Puncak Dieng di Wonosobo, Jawa Tengah memiliki banyak panorama alam menakjubkan. Di antaranya Telaga Warna dan Telaga Pengilon. Di seputaran dua telaga ini terdapat beberapa gua alam yang menyimpan legenda dan suasana mistis.

Telaga Warna akan menyambut para wisatawan yang berkunjung ke daerah wisata ini. Disebut Telaga Warna karena memiliki keunikan tersendiri berkaitan dengan warna telaga. Terkadang berwarna hijau dan kuning, biru dan kuning, atau berwarna-warni mirip pelangi. Variasi warna ini dipengaruhi cuaca, waktu dan tempat melihatnya.

Telaga Warna

Telaga Warna

Menurut masyarakat setempat, ada suatu kisah yang menyebabkan warna danau alias telaga itu berwarna-warni. Konon, dahulu ada cincin milik bangsawan setempat yang bertuah namun terjatuh ke dasar telaga.

Sementara dari kajian ilmiah, telaga ini merupakan kawah gunung berapi yang mengandung belerang. Akibatnya, bila air telaga terkena sinar matahari akan dibiaskan menjadi warna-warni yang indah.

Saat kami menuju ke sana pada penghujung tahun 2008, air telaga berwarna hijau kekuningan. Suasana yang tenang dan angin semilir membuat para wisatawan betah untuk duduk-duduk sembari menatap panorama danau berlatar belakang pegunungan itu.

Tidak jauh dari situ ada telaga yang berukuran lebih kecil. Telaga Pengilon, namanya. Airnya yang jernih seperti cermin itulah yang membuat penduduk setempat memberi nama Telaga Pengilon. Mitos penduduk menyebutkan bila danau ini bisa untuk mengetahui isi hat1 manusia. Bila ia terlihat cantik atau tampan ketika memandang air telaga ini, maka hatinya baik. Sebaliknya, ia termasuk orang berhati busuk.

Gua Semar

Gua Semar

Selain danau, ada tiga gua, batu belik dan batu tulis di kompleks wisata ini. Ada Gua Semar, Gua Sumur dan Gua Jaran. Pengunjung bisa langsung mengetahui nama gua itu karena ada arca Semar di depannya. Semar adalah salah satu punakawan yang dianggap paling bijaksana. Dinamai Gua Semar karena penduduk setempat percaya bila gua ini dijaga oleh Eyang Semar. Banyak orang bersemedi di gua ini, laki atau perempuan dengan tujuan menginginkan keselamatan. Di antaranya, banyak yang berstatus pejabat di negeri ini.

Gua Sumur

Gua Sumur

Tidak jauh melangkah telah menunggu Gua Sumur. Di depannya ada arca wanita dengan membawa kendi. Gua ini memang memiliki kolam kecil yang airnya konon bertuah. Banyak yang percaya air di Gua Sumur ini bisa menyembuhkan berbagai penyakit dan membuat kulit jadi lebih cantik. Adapula yang menggunakannya untuk upacara suci, umat Hindu dari Bali, misalnya. Mereka menggunakan air gua ini untuk upacara Muspre atau Mabakti.

Gua berikutnya, yaitu Gua Jaran. Gua Jaran atau Gua Kuda dikisahkan dulunya menjadi tempat pertapaan Resi Kendaliseto. Suatu saat ketika hujan deras, ada seekor kuda yang berteduh di dalamnya. Anehnya, ketika kuda itu keluar dari lubang itu keesokan harinya, kuda itu telah berbadan dua. Tidak diceritakan apakah kuda itu betina atau jantan. Namun, sebagian masyarakat percaya bila gua ini bisa digunakan untuk semedi para wanita yang sulit mendapatkan keturunan. Di antara tiga gua itu, Gua Jaran bisa dimasuki tanpa juru kunci. Gua Sumur dan Gua Semar bila tidak ada juru kunci biasanya dikunci untuk menjaga kesucian.

Gua Jaran

Gua Jaran

Batu Tulis

Batu Tulis

Di sebelah Gua Jaran, ada Batu Belik Cundamanik. Serupa dengan Gua Semar, banyak orang bertapa di situ dengan tujuan mencari keselamatan.

Selanjutnya, ada Batu Tulis. Barang siapa ingin anaknya bisa lancar membaca dan menulis, bisa ke lokasi ini untuk berdoa.

Selain mitos-mitos di atas. Ada lagi mitos yang menyebutkan bila tidak ada ular di kawasan ini. Jadi, barang siapa melihat ular di kompleks Telaga Warna, ia harus was-was. Mungkin akan ada hal buruk yang terjadi pada dirinya. Selain itu, pengunjung disarankan untuk menjaga omongan mereka selama menjelajahi kawasan ini. Pasalnya, tempat ini termasuk disakralkan. Mitos dan legenda itu hanyalah kepercayaan masyarakat setempat. Boleh percaya atau tidak.

Bagi penulis sendiri, legenda dan mitos itu bumbu yang menarik. Pemandangan alam dan suasana telaga jauh lebih indah. Jika ingin tahu lebih banyak tentang Puncak Dieng, bisa bertandang ke Dieng Plateau Theater. [sumber: buklet telaga warna/lain-lain]

About these ads

~ oleh dewipuspasari pada Januari 9, 2009.

41 Tanggapan to “Legenda di Seputaran Telaga Warna-Dieng”

  1. [...] Gua Semar, Jaran dan Sumur yang masing- masing memiliki legenda dan mitos yang bisa dibaca lengkap di situs ini. Alhasil, kami tidak mendengarkan pak Toha (guide) menerangkan legenda tersebut, eh kita malah sibuk [...]

  2. [...] waktu yang dimiliki hanya tiga jam, akhirnya guide lokal di sana mengajak kami ke tiga tempat: Telaga Warna, jajaran gua Semar, Jaran, dan Sumur, dan diakhiri kawah paling indah di Dieng, [...]

  3. Ntar sabtu gw k dieng,
    bwt kartul tngtng telaga warna. .

  4. sungguh menakjubkan ayo Ke Dieng sekarang Wonosobo tetap aman sehat rapi fan Indah

  5. telaga warna itu ada banyak ya?

    • Yang kutahu di Puncak Dieng cuma ada satu. Tapi adapula kawah Ijen dan Danau Kelimutu yang kadang disebut telaga warna karena warnanya berbeda dengan telaga pada umumnya.

  6. BARU KEMARIN SAYA BERKUNJUNG KE SANA SEKEDAR REFRESING ACARA TAHUNAN,YAH KEIDAHANNYA TDK BERUBAH KOK,HAWA CUKUP DINGIN BIKIN BADAN MENGGIGIL ABIS BG YG BELUM BIASA DI HAWA DINGIN …WONOSOBO GOOD DEH

  7. Menarik sekali buat liburan kesana.
    Punya informasi gak soal penginapan dan sarana transfortasi disana? termasuk tarifnya biar bisa ngitung budget.. :-)

    • Penginapan banyak di sana..on the spot juga tidak masalah. Yang terkenal yaitu Bu Jono. Harga mulai 72rb/kamar sampai 300ribu satu rumah. Untuk mobil, sewa 300ribu, ojek sekitar 75rb. Kalau waktu lama, mending jalan kaki saja.

  8. woww…jadi pengin ke Telaga Warna lagi neh….., aku pernah kesana kira-kira tahun 2003,…suasananya apa masih seperti yang dulu yah,…? kawang dieng sudah, Candi-candi Dieng sudah semua, Perkebunan Teh Tambi sudah,..apa lagi yahh..yang menarik di Wonosobo…? hmmmm,..udaranya yang bikin mak nyussss…kali…

    • Masih kayak dulu..masih berkabut dan kalau mandi pagi airnya kayak es. Tapi tidak tahu apa sekarang masih bisa kesana dengan adanya gas beracun (tapi kata penduduk setempat aman). Meski sudah semua dilihat, kayaknya Dieng memang ngangeni.

  9. aku jane mono pingin melihat dari dekat daerah dieng.
    sayang waktu aku tilek kampung di sukorejo pas musim hujan dan waktu gunung merapi meletus.
    jadi gak jadi dek deh..
    makasih ya tombo penasaran …..sama gua semarrya..he he he he …

  10. q jg pernah ke Dieng, trmasuk Telaga Warna. Memang indah benar
    slain Telaga Warna, Dieng jg msih punya banyak objek wisata, tentu Candi Dieng itu sendiri. Sayang jarak antar objek wisata cukup jauh, jd bisa tdak kelar kalo cuma sehari dsana
    Yg jelas Dieng mmang Subhanallah, moga bisa ksana lg

    • Memang benar Dieng memang sangat indah dengan nuansa kabutnya yang mistis. Waktu itu saya berangkat sejak Subuh untuk mendaki Sikunir, ke candi Dieng, telaga warna, dan kawah sikidang-nya. Sayang tidak sempat ke tempat-tempat lain yang memang masih banyak di sekitaran itu mengingat kabut yang mulai turun. Semoga lain kali bisa ke sana.

  11. dieng sejk skli ingin rsanya q k sna lgi I LOVE YOU DIENG PLANTEU

  12. sy udh 11thn krja dan tinggal di wonosobo, tp br 1x ke dieng,itu jg blm ke telaga warna, g kuat sm dingin.nya, jd penasaran neh pgn ke telaga warna.

  13. Saya berencana untuk pergi kesana tanggal 20 januari 2012 minggu depan. Tapi saya melihat ada berita duka menimpa daerah ini.. Saya ingin tanya, apakah untuk sementara waktu ini kawasan wisatanya di tutup? saya dengar longsor menghantam dieng dan menewaskan korban

    • Dear Retno,
      Sepertinya musim hujan memang kurang pas ke sana. Bukan hanya kecemasan akan tanah longsor melainkan juga pemandangannya yang kurang optimal. Sunrise-nya tidak kelihatan jika musim hujan dan kabut cepat turun. Pada waktu ke sana bulan Desember 2009, saya agak menyesal karena tidak bisa melihat sunrise meski pemandangan lainnya juga masih indah.

      • Hai ratna,gmana tapi indah kan terutama kalo malam,,,udaranya dingin bgt..,gw sMpe Lergi matahari karna kelamaan di dieng

  14. Tempat ini byak kenangAn wktu gw kecil.I love dieng,terutamA telaga warna by.Iin

  15. sy blm pernah ke dieng cuma sering denger tentang keindahan nya, klw boleh tau rute nya klw dr tangerang,banten. thanks desy hastarini

    • Kalau dari Tangerang atau Banten naik bus saja yang ke arah Semarang atau Purwokerto, nah dari situ sudah dekat sekitar 3 jaman ke daerah Wonosobo.

      Salam,
      puspa

  16. telaga warna memang cantik tida duanya. Keren sob, ulasan wisata diengnya.

  17. mndengar ceritanya jadi pengen k’dieng deh..

  18. Wiiih indah nya telaga warna Dieng, insya allah mampir kapan kapan, ke sana , jadi penasarann, makasih mba asri liputannya,,,

  19. baru sekali kesana si tp pngen lg beberapa bulan yg lalu tepatnya bulan juni saya kesana dan tmptnya WOW banget udaranya bener2 sejuk gak sia2 dtng dari jakarta kesana keren buanget!!!

  20. setuju klu dieng tu indah banget, saya juni juga kesana tapi tau kalau ada 3 gua itu justru dr blog mbak dewi ini, guide kami hanya mengajak kami ke kawah sikidang, telaga warna n candi arjuna itupun dengan waktu yang singkat banget. thanks mbak dewi infonya

    • Dear Riani,
      Wah senangnya jalan-jalan ke Dieng. Saya rencana Mei ingin ke sana lagi jika kondisinya memungkinkan (dengar berita akhir-akhir ini kawasan Dieng sedang mengeluarkan gas beracun, jadi ragu mau ke sana). Dulu saya berangkat pagi-pagi banget, jadi lumayan puas menikmati obyek wisata di Dieng. Tapi tetap berasa masih banyak yang perlu disinggahi. Kabut dan dinginnya cuaca di sana itu yang ngangeni hehehe.

      Terima kasih juga Riani sudah berkunjung ke blog ini.

      salam hangat,
      puspa

  21. dieng punya…

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 45 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: